20.5.15

[23] Lilith's Bible by Hendri Yulius





“Rangkaian kata-kata yang dituturkan Hendri mengaburkan batasan antara kenyataan dan cerita fiksi. Karya ini merangkum kejadian yang mungkin saja terjadi dan sudah terjadi, dan mengingatkan saya tentang ketidakadilan yang terus terulang. Sembari membaca, ada kepedihan dan kemarahan yang menjilati emosi saya, dan setiap ada darah pembalasan yang menetes, saya dirasuki rasa puas. Seakan Lilith membisiki telinga saya.”
- Sunny Soon, aktor "Cin(T)a dan "Demi Ucok"

Kitab ini membisikkan sebuah rahasia terbesar dalam sejarah manusia: Setelah menciptakan Adam, Tuhan tidak menciptakan Hawa. Melainkan seorang perempuan cantik bernama Lilith. Hanya saja, kedatangan Hawa tak lama setelah penciptaan mereka membuat Adam lebih memilih Hawa. Kemarahan Lilith membuatnya menjalin kasih dengan Lucifer—sang iblis—dan berkelana dari satu zaman ke zaman lain menuliskan dendam dan pembalasan para perempuan.

Pada tiap lembar kitab ini, ruap aroma darah dan semerbak wangi perempuan akan menyihir tiap-tiap mata yang menjelajahinya. Tiap-tiap kisahnya pun akan membawamu pada kegelapan pekat yang tak pernah kamu kunjungi sebelumnya. Apakah kamu sudah siap ditelanjangi dan disiksa oleh Lilith—ibu  kaum perempuan yang sesungguhnya?

“Lilith’s Bible tells us dark tales about women and their tabooed passions. A macabre series of feminist stories. Brilliant.”
- Amahl S. Azwar, The Jakarta Post

Lilith’s Bible, Hendri Yulius
Elex Media Komputindo, 212 halaman

***

Pertama, saya memang udah tertarik ketika buku ini seliweran di news feed Facebook. Judulnya juga menarik. Pas dilihat di Goodreads, baca sinopsisnya, makin penasaran. Akhirnya beberapa minggu yang lalu saya pun membelinya dengan ekspektasi sedemikian rupa.

Dan, saya sama sekali tidak kecewa. Pertama, mungkin saya bukan kuliah di sastra Indonesia (teman saya yang jurusan itu selalu bilang ada buku-buku wajib untuk masuk kelas feminisme, tapi mungkin saja kalau ada perubahan buku kanon, buku ini juga masuk), jadi tidak terlalu bisa mengerti letaknya bagaimana. Tapi, kesan akan pengarang buku ini terhadap feminisme cukup lekat. Saya sotoy sih. Tapi mungkin begitu.

Kedua, saya tertipu. Karena ditulis di sampul belakang kalau ini adalah novel, ternyata adalah kumpulan cerpen. Iya, kumpulan cerpen yang dibuat sedemikian rupa sehingga kita seolah menjadi Ayla yang membaca Lilith's Bible.

Ketiga, sebenarnya napas dari cerita-ceritanya sama. Menyerempet gotik, juga thriller yang buat ngilu. Mungkin juga akan membuat bosan karena terkesan "sama saja". Tapi, saya tetap suka. Dari awal saja saya sudah tersentak di cerita pertama, merasa tercekik dan tersekat! It's a good material for thriller!

Keempat, saya suka dengan pemilihan kata yang dibuat oleh pengarang. Rasanya pas. Kadang ditulis tetek, kadang payudara, mungkin untuk menyesuaikan cerita. Dan, bagi saya itu tepat. Tapi, agak bosan dengan kata "sintal". Karena mungkin tokoh-tokoh perempuan di sini dibuat sama rupanya.

Kelima, ada yang aneh di halaman 58.

"Lantas, kugunakan itu untuk mengikatkan sepasang kaki dan tanganmu dengan terali besi panjang. Usai itu, kutelanjangi tubuhnya hingga polos."

Abis diborgol, terus ditelanjangi. Kalo memang ditelanjanginya dengan ngerobek-robek, baru masuk akal sih. Hehehe.

Keenam, pemilihan judul di beberapa cerpen. Aduh, amat disayangkan, judulnya kadang justru menjadi spoiler twist apa yang digunakan oleh pengarang. Padahal kalau judulnya tidak seperti itu, pasti lebih nendang. Tapi, tergantung selera pembaca ya. Ini cuma masalah selera.

Ah, di luar itu semua... saya suka banget sama buku ini. Buku yang menutup tahun dengan apik.

Empat bintang bulat untuk "novel dewasa" ini! :)



Catatan: resensi dibuat pada 9 November 2013.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar